Sepakbola

Mengajar Pertahanan Sepakbola untuk Pemain Muda

Bisakah Anda mengajarkan konsep bertahan kepada pemain yang lebih muda?

Saat mengajar bertahan untuk mengembangkan pemain sepakbola, kita harus mengingat dua hal. Ada “konsep bertahan” dan “keterampilan bertahan”. Di sini, kita akan melihat sekilas beberapa agen sbobet dan pemikiran.

Meskipun kami tidak ingin mulai mengajar anak usia 9 tahun tentang sepertiga bidang ini, hal itu membantu mereka membuka teori bahwa kami bertindak atau berperilaku berbeda di bidang ini. Penjelasan sederhana tentang bidang menjadi tiga bagian sudah cukup baik untuk segala usia.

Sepertiga defensif memiliki seperangkat aturannya sendiri. Kita harus mengikuti aturan setiap saat.

Aturan 1: Kami tidak mencoba untuk memenangkan bola; kami mencoba untuk melindungi tujuan.

Pembela sering “dipukuli” karena mereka STAB atau jangkauan saat mencoba memenangkan bola dari penyerang. Tujuan kita harus menjadi gangguan yang tetap menghalangi penyerang dan tidak pernah memberi mereka tembakan atau jalan yang jelas ke gawang. Pertahankan ruang dan tinggalkan ruangan. Ini dikenal sebagai jockeying. Tidak masalah menjadi agresif di zona mereka, tetapi di zona kami, kami ingin aman.

Aturan2: Setiap operan yang kami lakukan adalah 100%.

Kami tidak pernah membuat umpan yang memiliki peluang APAPUN untuk dicegat oleh pelanggaran di pertahanan ketiga. Seringkali Anda akan melihat bek kembali ke penjaga gawang. Sebagian besar waktu ini disebabkan oleh fakta bahwa dia tidak memiliki opsi 100%. Umpan kami harus tegas dan BENAR-BENAR jauh dari pemain lain di tim. Jika tidak ada operan aman, buang bola ke tengah atau zona menyerang.

Aturan 3: Jangan mencoba dan melakukannya sendiri.

Pernahkan Anda melihat bek hebat mengejar bola di dekat pinggir lapangan dan dia hanya menendang bola keluar dari permainan? Ada alasan untuk ini. Jika dia sendirian dan tahu bahwa tekanan datang dari tim lain, dia tidak punya pilihan AMAN lain selain menendang bola keluar, menghentikan permainan dan memberi waktu kepada rekan satu timnya untuk turun dan membantu.

Jika dia berhenti dan membalikkan bola, ada peluang bagus dia akan menciptakan 1 v1 dan peluang bagus dia akan kalah. Jika Anda merasa sendirian, bersihkan bola atau hentikan permainan. Bantuan akan segera tiba.

Aturan 4: Siapa yang menekan dan siapa yang dilindungi?

Ketika seorang pemain menyerang di zona kami dan kami memiliki 2 atau lebih pemain bertahan, satu pemain adalah pemain penekan. Pemain itu mendekati tekanan dan menjadi gangguan.

Pemain lain tetap di belakang dan menunggu hingga si penekan dipukul atau penyerang mengoper. Terlalu sering kedua bek menjadi tekanan, yang merupakan cara mudah untuk dikalahkan dan meninggalkan garis lurus ke gawang.

Aturan 5: Sela-sela adalah teman Anda.

Tekanan bisa datang dari manapun di lapangan kecuali satu tempat, di luar lapangan. Kecuali jika Anda memiliki orang tua yang memutuskan untuk “terjun dan bermain”, Anda telah menghilangkan tekanan dengan menggunakan pinggir lapangan. Anda selalu bisa melindungi bola dan melatihnya di lapangan. Terjebak di tengah lapangan, bertarung habis-habisan bukanlah hal yang kami ingin para bek kami lakukan.

Ini adalah lima aturan sederhana yang jika ditampilkan melalui pengaturan visual di lapangan kecil, akan sering kali diterapkan pada pemain yang lebih muda selama sisa hidup mereka.